Iklan

Viral di Madura, Maraknya Dugaan Pembeli Bensin Subsidi dengan Tanki Motor di Modifikasi

Senin, 13 Mei 2024, 23.18 WIB Last Updated 2024-05-13T16:20:53Z
www.domainesia.com
Bulletin Indonesia || Bangkalan, - Maraknya dugaan pembelian Bensin bersubsidi mengunakan Motor Tangki yang di modifikasi, hal ini tidak sesuai standard sangat banyak di wilayah Pom Bensin Bencaran Bangkalan Madura sangat meresahkan masyarakat.


Pembelian Bensin bersubsidi yang mana pembeli menggunakan Tangki tidak sesuai dengan standard guna di jual kembali, namun anehnya pegawai pom bensin tetap melayani sehingga menyebabkan antrian panjang.


Hal ini sangat di sayangkan saat awak media mencoba melakukan kordinasi kepada pengawas Pom Bensin Bencaran Bangkalan bernama Sari dengan angkuhnya mengatakan, "Terus kenapa mas, kan itu tidak pake jerigen terus masalah nya di mana undang-undang nya berapa," ucap pengawas Pom Bensin Bencaran dengan nada arogan kepada awak media. Senin, (13/5/2024) sore.


Setalah awak media juga melakukan wawancara dari beberapa masyarakat khususnya pembeli BBM yang mengantri di wilayah tersebut, meraka menjelaskan, "iya mas kadang Pertalite jarang mas di sini karena di jual sama orang pakai sepeda yang Tangkinya besar, padahal motornya Shogun bebek tapi Tangkinya kayak sepeda Thunder, anehnya lagi pembeli bensin pakai tangki modifikasi bisa mengisi sendiri sesuka hati tanpa ada larangan dari pegawai Pom Bensin," kata salah satu warga yang kesal mengantri.


Hal ini sangat di sayangkan dan patut dicurigai diduga pegawai maupun pengawas SPBU bekerja sama dengan pihak tersebut untuk mendapatkan ke untungan pribadi tanpa menghiraukan masyarakat yang sangat membutuhkan Bensin subsidi.


Perlu diketahui, dalam undang-undang  Pasal 55 Setiap orang yang menyalahgunakan Pengangkutan dan/atau Niaga Bahan Bakar Minyak yang disubsidi Pemerintah dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling tinggi Rp. 60.000.000.000,00 (enam puluh miliar rupiah).


Penulis: Soim/Kib 

Komentar

Tampilkan

Berita Terbaru

Laporan-Masyarakat

+